IndonesiaReview
    5G: sang penerus 4G yang akan merubah segalanya
    18-11-2018

    5G: sang penerus 4G yang akan merubah segalanya

    Saat ini, sebagian besar orang telah memiliki smartphone dengan koneksi jaringan seluler dan dapat mengakses internet di mana saja dan kapan saja. Ponsel yang paling banyak beredar saat ini dapat menggunakan koneksi 4G. Dari semester kedua 2017, penyedia layanan telepon mulai menyebarkan evolusi 4G, 4G + dan banyak merek smartphone mulai membuat perangkat yang cocok dengan revolusi tersebut. Tapi, ini bukanlah revolusi yang dijanjikan untuk masa depan dari jaringan seluler, yang di namakan dengan 5G.

    Di Indonesia sendiri beberapa penyedia layanan telepon seperti Telkomsel, Indosat Ooredoo, XL sudah mencoba untuk menyiapkan layanan 5G. Berita terbaru menyebutkan bahwa Telkomsel telah menguji 5G di GBK dan menembus 16 Gbps, namun belum di komersil kan. Salah satu kompetitor Telkomsel, Indosat Ooredo telah melakukan uji coba pada Asian Games 2018 lalu. Sedangkan XL, menguji teknologi 5G di Kota Tua dan menembus 20 Gbps.

    Apa itu 5G?
    Jaringan 5G dapat dengan mudah didefinisikan sebagai penerus 4G dan 4G + dan akan diluncurkan mulai tahun 2020. Hal tersebut akan memiliki broadband seluler yang lebih cepat daripada yang kita miliki saat ini dan 5G dapat mencapai 1Gbits / s dalam hal aplikasi, sedangkan broadband seluler yang sebenarnya hanya dapat mencapai 35Mbits / s berkat 4G di 2018 (1Gbits / s = 1000Mbit). Tapi ini bukan satu-satunya keuntungan yang akan dibawakan oleh 5G.

    Kelebihan dari 5G
    Pertama-tama, selain manfaat dari mobile broadband yang lebih baik, menurut tes yang pertama kali yang direalisasikan di Finlandia, membuktikan bahwa kecepatan tetap 5G yang secara signifikan lebih tinggi daripada kecepatan 4G yang stabil. Hal tersebut bisa mencapai 700Mbits / s, sementara 4G bisa menaikkan hanya 50Mbits / s dalam kondisi yang sama. Kecepatan tetap dapat lebih mewakili pengalaman dari para pengguna. Kemudian, latensi juga dapat sangat berkurang. Hal itu ditentukan oleh waktu di antara saat Anda diminta untuk mewujudkan suatu tindakan dan ketika sistem target menerima informasi tentang hal yang harus dilakukan tersebut. 4G menawarkan waktu respon 0,5 detik dan 5G akan menawarkan waktu respon yang setara dengan satu milidetik.

    Berkat evolusi jaringan seluler tersebut, selain dapat menyebabkan lebih tepat waktu dan lebih cepat secara global, hal itu juga dapat memanfaatkan lebih sedikit saturasi pada smartphone Anda. Memang, ketika ada banyak orang berada di tempat yang sama, jaringan yang sebenarnya dapat membebani dengan sangat cepat. 5G akan menggunakan frekuensi yang jauh lebih tinggi. Setiap antena akan dapat mengirimkan lebih banyak sinyal seluler ke lebih banyak orang dibandingkan dengan 4G dan antenanya juga akan lebih kecil maka ini akan memungkinkan untuk mengatur lebih banyak sinyal di tempat yang sama.

    Pada akhirnya, 5G akan mengkonsumsi lebih sedikit energi dibandingkan dengan 4G. Hal ini dianggap lebih cerdas dalam hal cara memberikan sinyal pada perangkat seluler Anda dan sinyal yang dikirim dapat berbeda tergantung pada penggunaan Anda. Saat ini, antena 4G memungkinkan untuk menyebarkan jaringan seluler di area yang ditentukan, antena 5G akan mengirimkan sinyal secara langsung pada setiap perangkat di area yang ditentukan, yang dapat menghindari potensi kehilangan sinyal jaringan dan mengurangi konsumsi energi perangkat di sinyal pencarian.

    Namun, meningkatkan pengalaman pengguna bukan satu-satunya tujuan 5G. Memang, prekursor hanya dibuat untuk meningkatkan kenyamanan navigasi internet, sementara 5G dianggap menjawab pada problematika yang lebih luas dan untuk penggunaan baru.

    Penggunaan dari 5G
    Pertama-tama, tanggal rilis jaringan seluler baru ini, sesuai dengan tanggal masuk teoritis ke dalam sirkulasi mobil tanpa pengemudi pertama. Memang, untuk hal ini Anda tidak bisa mengemudi tanpa menggunakan 5G, karena seperti keunggulan yang telah disebutkan sebelumnya, di antara mereka tentang kecepatan yang sangat baik, latensi dan saturasi, merupakan hal yang sangat sangat penting. Mobil-mobil yang terhubung dan otonom tidak dapat memiliki sinyal yang terlalu lambat atau lebih buruk lagi ketika diputuskan dari jaringannya, pemahaman lingkungannya akan jauh lebih sulit dan terutama akan meningkatkan peluang untuk menyebabkan kecelakaan. Selain itu, produsen mobil juga ingin memiliki mobil tanpa pengemudi yang dapat saling bertukar informasi, untuk dapat mengurangi lebih banyak lagi kecelakaan. Perusahaan transportasi jalan raya juga akan terkena dampak positif dengan diperkenalkannya "platoon", yang berarti kemampuan untuk menggerakkan beberapa truk dalam satu blok. Hanya satu supir truk yang diperlukan untuk kendaraan pertama dari barisan, agar konvoi tetap terkendali dan semua truk bisa berkendara selaras dengan kecepatan yang sama, serta perubahan arah, dll.

    Kedua, 5G juga penting untuk revolusi industri ke-4 yang direncanakan untuk tahun 2020-an. Ekspresi ini dinamakan otomasi industri, pengurangan kuantitas kabel dan tenaga kerja dalam industri. Dari tahun 2000-an, permintaan semakin banyak dalam hal personalisasi produk, tawaran tersebut mencari cara untuk menjawab hal yang satu ini. Industri 4.0 akan menjadi langkah terakhir dalam one-to-one marketing dengan proses yang sepenuhnya otomatis dan dipersonalisasi untuk pembelian online, mulai dari pemesanan hingga pengiriman.

    Pada yang ketiga, kedatangan 5G dapat memberikan kematangan lengkap untuk Internet of Things dan secara luas munculnya rumah yang terhubung. Saat ini, otomatisasi rumah adalah minoritas karena memiliki rumah yang terotomatisasi sepenuhnya akan menjadi mahal dan sulit. Diperlukan untuk memiliki server komputer pribadi di rumah dengan serat optik. Jika tidak, karena jaringan akan kurang penuh dibandingkan hari ini, lebih banyak hal di dalam dan di luar rumah dapat terhubung ke internet karena mereka dapat berada di tempat yang sama tanpa dapat saling menghalang-halangi.

    Untuk menyimpulkan semuanya, perlu untuk menimbang-nimbang dari pernyataan kami, meskipun 5G tampaknya menjadi revolusi secara teori, kita harus menunggu dan melihat apa kegunaan nyata dari teknologi ini akan seperti apa, dan penyelenggaraannya harus lebih cepat daripada ini dari 4G. Jika semua pengguna tidak cepat menggunakannya, kegemaran untuk menggunakan 5G akan dengan cepat menurun, dan permintaan pasar akan menjadi sangat tidak tertarik dengan teknologi cerah ini.

    Foto: Cisco

    Terkait